Tuesday, 7 August 2012

Nikmat Allah.

Assalamualaikum semua.. 

waktu saya belek baju-baju yang ada di dalam almari, saya terus teringat cerita yang saya baca di page Akademi-Al-Quran, tetiba hati  rasa sayu. betapa bersyukurnya saya selama ini belum penah lagi merasa betapa susahnya untuk memiliki sehelai pakaian.tetapi hati terusik bila diimbas kembali, saya juga penah merasai alam persekolahan yang mana saya dapat melihat ada dalam kalangan rakan-rakan yang setiap hari memakai baju lusuh ke sekolah. ketika hari raya tiba, masih ada kanak-kanak seusia saya yang hanya memakai selipar jepun dan baju yang sudah lusuh datang berhari raya.

syawal tiba lagi, bahang mula terasa apabila di sana sini ada sahaja iklan promosi pakaian raya dan segala persiapan raya. kita disini bersuka ria, semuanya mahu baru. tetapi diluar sana ada yang hanya cuma mampu memakai baju dari belas ehsan manusia yang sudi membantu. tidak hanya dilihat padahari raya, ketika berpuasa sahaja kita dapat lihat sejauh mana kita mensyukuri nikmat yang Allah berikan apabila juadah berbuka puasa akhirnya dimakan peti sejuk.


Seorang GURU menceritakan pengalamnnya.... " Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur... Saya mengajar sesi petang... Salah seorang murid saya, setiap hari datang lambat ke sekolah... Kasut dan bajunya selalu kotor... Setiap kali saya bertanya kenapa, dia hanya menundukkan kepala, dan berdiam diri

... mukanya sedih... Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat...

Pada mulanya saya hanya memberi nasihat... Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 apa-apa, kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa... Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk, tetapi masih juga datang lambat keesokannya... Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat... Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan.... Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya... Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat...

Suatu hari saya bercadang untuk MENGINTIP ke rumahnya... Setelah mendapatkan alamatnya, tengahari itu, saya meneruskan niat saya... Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah... Keadaan rumahnya sangat daif... Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah... Seorang wanita yang mungkin ibunya, juga kelihatan gelisah...

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu... Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya.. Sampai di depan rumah, baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya, yang terus bergegas memakainya... Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.... Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan... Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata saya yang mula tergenang...

“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”... Dia terkejut dan wajahnya berubah....

“Itu abang saya... dia sekolah pagi... Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain... Itu saja baju dan kasut yang ada... Maafkan saya, cikgu.” Jawabnya..

"Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”

"Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang.... Kalau cikgu nak pukul, serahkan saja punggung kamu.”... Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, “Maafkan cikgu, …….”
Kejadian itu cukup menginsafkan saya... Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu..


Cuba lihat diri kita, apa yang kita pakai, apa yang kita makan dan lebih dekat..apa yang baru sahaja kita bazirkan....

SURAT CINTA :

Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkan kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi.? (Surah an-Nahl, ayat 18). 
Kekayaan dan kemewahan hidup di dunia adalah sebahagian nikmat daripada sekian nikmat yang dilimpahkan Allah kepada hamba-Nya. Tetapi, bagi orang beriman nikmat paling besar yang diharapkan ialah kemanisan takwa yang membawa kepada kejayaan hidup di akhirat. Orang kaya yang mengharapkan kemanisan nikmat takwa selalu ringan tangan menghulurkan sedekah kepada golongan miskin. Melihat kegembiraan atau membantu menyelesaikan masalah hidup orang miskin melahirkan perasaan nikmat yang tidak terhingga. Orang yang bersedekah secara ikhlas sedar bahawa apa yang dihulurkan itu amatlah sedikit nilai baginya di dunia ini. Sedangkan Allah menyediakan nikmat lebih besar sebagai gantinya.

bagaimana jika kesenangan yang kita nikmati padahari ini lenyap begitu sahaja? adakah kita mahu menjadi manusia yang terus hidup dalam kekenyangan nafsu?Ramadhan bakal mengundur diri dan Syawal sudah memberi salam sedang dalam perjalanan untuk menggantikan Ramadhan,semoga kita terus berusaha merebut nikmatNYA yang berganda-ganda untuk kita sama-sama merasai manisnya nikmat Ramadhan jika kita dapat berkongsi bersama apa yang kita raih. Bumi ni satu je, kita cuma peminjam. jadi apa kata kongsi sama-sama. Bolehkan?  :D 

6 comments:

  1. tertarik dengan cerita tu..tapi budak sekarang ne kemiskinan dijadikan alasan utk tak dtg sekolah..kan bagus kalo sume students ade semangat camne..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.zaman skarang dah tak sama ngan zaman mak ayah kita.kasut koyak pun masih lagi gigih nak blaja. zaman skarang, kasut koyak sikit.muncung smpai la dapat yang baru. itulah cabaran mak ayah zaman skarang. :D

      Delete
  2. sedihnya....hu3...

    ReplyDelete
  3. ya Allah,kuat nye semangat dia untuk ke sekolah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. inilah smangat yang sepatutnya kita jadikan cth.;D

      Delete